slot online

You Must Win Vault Twice – An Old School Gymnastics Blog

Dalam 13 bulan terakhir pesenam Brasil Rebeca Andrade telah muncul sebagai bintang pelarian dan telah menjadi salah satu atlet paling sukses dalam senam artistik wanita (WAG) saat itu. Di antara banyak prestasi Rebecca adalah dua medali emas yang dimenangkannya di lemari besi. Yang pertama terjadi di Olimpiade 2021 sedangkan yang kedua terjadi di Kejuaraan Dunia di akhir tahun.

Bagi Andrade, saat ini ia memegang dua gelar mayor vault di WAG secara bersamaan sekaligus mampu menyebut dirinya sebagai pemenang berulang di ajang ini. Tetapi ketika Rebeca memenangkan medali emas keduanya di lemari besi, dia tidak terlalu berani memasuki wilayah yang belum dipetakan, tetapi memenuhi ramalan yang tampaknya hampir selalu menjadi kenyataan bagi juara lemari besi baru-baru ini. Karena itu, ketika seorang pesenam memenangkan medali emas karir pertamanya di lemari besi, dia mungkin akan memenangkan medali emas kedua di acara yang sama dalam waktu yang tidak lama lagi.

Tren ini sangat umum sehingga Anda harus kembali ke Sandra Izbasa di Olimpiade 2012 untuk menemukan contoh pesenam yang mengakhiri kariernya dengan hanya satu medali emas di lemari besi. Setiap pesenam lain dalam jangka waktu tersebut telah memenangkan banyak medali emas di lemari besi, atau tidak pernah mendapat kehormatan untuk finis di tempat pertama.

Ini sama sekali bukan sesuatu yang hanya fenomena baru-baru ini. Dari semua medali emas yang pernah diberikan di lemari besi di Olimpiade dan Kejuaraan Dunia dari tahun 1952 hingga sekarang, 62% di antaranya diberikan kepada pesenam yang memenangkan setidaknya dua medali emas di peralatan itu selama kariernya. Tetapi aspek yang paling mencengangkan dari statistik ini adalah bahwa dari tahun 1985-sekarang angka tersebut meningkat menjadi 74%.

Dalam hampir empat dekade sejarah WAG, hampir 3 dari setiap 4 medali vault jatuh ke tangan pesenam yang telah menyelesaikan atau akan menyelesaikan karirnya dengan beberapa gelar vault. Cheng Fei, Hong Un-Jong, McKayla Maroney, Maria Paseka, Simone Biles, dan Rebeca Andrade hanyalah contoh tren terkini yang telah menentukan perangkat ini.

Angka 74% dari tahun 1985-sekarang itu merupakan angka yang sangat jauh sehingga pada semua acara individu lainnya (di sekeliling, palang, balok & lantai) angkanya hanya 43% dalam periode waktu yang sama.

Rebeca Andrade memenangkan medali emas di lemari besi di Olimpiade 2021

Kecenderungan “menang vault setidaknya dua kali atau tidak sama sekali” pertama kali muncul dari tahun 1956-1968 ketika Larissa Latynina dan Vera Caslavska bergabung untuk memenangkan semua kecuali satu medali emas yang tersedia di vault di era ini. Margarita Nikolaeva memenangkan medali emas di lemari besi di Olimpiade 1960 adalah satu-satunya pengecualian.

Kemudian tren tersebut benar-benar menghilang dari tahun 1970-1984 dengan Nellie Kim menjadi satu-satunya pemenang berulang yang muncul di era ini. Tetapi ketika Elena Shushunova memenangkan gelar vault back-to-back di Kejuaraan Dunia pada tahun 1985 dan 1987 * trennya tetap ada.

*Tidak ada Kejuaraan Dunia pada tahun 1986

Sangat menarik bahwa tren ini dimulai pada tahun 1985. Tepat pada titik waktu inilah lemari besi gaya Yurchenko menyaksikan ledakan popularitas. Pada tahun 1984 Elena Gurova yang berusia 11 tahun menjadi pesenam pertama yang melakukan lemari besi Double-Twisting Yurchenko (DTY) dalam kompetisi yang disiarkan televisi. DTY akan menjadi salah satu keterampilan paling penting di lemari besi dan pelompat terkemuka akan mengadopsi keterampilan tersebut secara massal. Bahkan sampai hari ini keterampilan tersebut tetap umum dalam kompetisi tingkat tinggi.

Aspek lain yang menarik dari tren ini adalah pembaca mungkin ingat bahwa di masa lalu saya menulis bahwa lemari besi dipengaruhi oleh tren yang tidak biasa di mana dominasi pada acara khusus ini berkorelasi dengan pesenam yang cenderung memenangkan emas di Olimpiade. Elena Shushunova (1985-1988), Cheng Fei (2005-2008), dan McKayla Maroney (2011-2012) adalah tiga contoh utama di mana seorang pesenam yang mengalami “hot streak” di lemari besi tidak dapat membawa pukulan panas itu ke Final Vault Olimpiade .

Rebeca Andrade memenangkan medali emas di lemari besi di Kejuaraan Dunia 2021

Lebih banyak pesenam telah memenangkan banyak medali emas di lemari besi daripada peralatan lainnya. Vault juga memiliki jumlah peraih medali emas 2x terbanyak di Kejuaraan Dunia, tetapi acara yang sama ini diikat dengan balok karena memiliki jumlah peraih medali emas 2x terendah di Olimpiade. Vault memiliki rasio 5:1 antara 2x peraih medali emas yang terjadi di Kejuaraan Dunia dan 2x peraih medali emas yang terjadi di Olimpiade. Sebagai perbandingan rasionya adalah 1:1 pada batang, 2:1 pada balok, dan 4:3 pada lantai.

Vault adalah alat aneh dalam hal tren sejarah. Di satu sisi ada tren di mana pesenam jauh lebih mungkin menang berkali-kali dibandingkan hanya menang sekali. Di sisi lain, ada tren di mana pesenam yang menang di lemari besi dengan frekuensi terlalu banyak cenderung mengalami gangguan Olimpiade. Kecenderungan ini tampak hampir kontradiktif, tetapi mungkin ada penjelasan untuk kegilaan ini.

Tidak seperti palang, balok, dan lantai, lemari besi adalah satu-satunya acara WAG di mana pesenam tidak berkompetisi dalam satu rutinitas pun. Sebaliknya, pesenam ditugaskan untuk melakukan dua upaya berbeda pada peralatan dengan jeda yang lama di antara upaya mereka. Vault juga satu-satunya peralatan di mana seorang pesenam melakukan satu keterampilan pada satu waktu, dan total dua keterampilan. Ini berbeda dengan tiga acara lainnya di mana pesenam ditugaskan untuk melakukan banyak keterampilan, dalam urutan tertentu, selama rutinitas mulai dari 30 detik hingga 90 detik dalam waktu.

Perbedaan-perbedaan ini kemungkinan besar adalah penyebab lemari besi rentan terhadap bukan hanya satu, tetapi dua tren yang tidak biasa.

Game togel ialah game yang terlalu https://all-bucharest-hotels.com/sgp-togel-singapore-data-sgp-output-isu-sgp-hari-ini/ amat besar. Salah satunya game togel hongkong. Game toto hk jadi keliru satu game togel yang mempunyai banyak sekali aktornya. Pasar togel hk sendiri menaiki posisi ke dua bersama dengan pemeran Lagutogel paling banyak sesudah pasar togel singapore.

Sebab banyaknya pemeran dari https://worldhotelriparoma.com/wp-admin/post.php?post=137&action=edit membawa dampak pasar togel ini membagikan banyak sekali bocoran data nilai keluaran hk. Serta per hari ini, keluaran hk jadi keluaran paling banyak yang dicari oleh para bettor togel. Pasaran ini sudah mengeluarkan data hk yang sanggup https://sildenafilgeneric-bestrx.com/output-hk-data-hk-edisi-hadiah-hk-togel-hong-kong-dina-2022-2/ memandang segera didalam web site kita.