‘Tidak ada kemajuan’ menjelang pembicaraan nuklir Iran, kata badan PBB
Europe

‘Tidak ada kemajuan’ menjelang pembicaraan nuklir Iran, kata badan PBB

Dikeluarkan pada:

Badan pengawas nuklir PBB mengatakan pada hari Rabu bahwa “tidak ada kemajuan” dalam pembicaraan dengan Teheran mengenai perselisihan mengenai pemantauan program atom Iran, hanya beberapa hari sebelum pembicaraan dimulai kembali untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran tahun 2015.

Rafael Grossi, direktur jenderal Badan Energi Atom Internasional (IAEA), mengatakan pada pertemuan kuartalan dewan badan itu bahwa pembicaraan yang dia adakan di Teheran pada hari Selasa “tidak meyakinkan” meskipun “konstruktif”.

Grossi telah berusaha untuk mengatasi kendala yang dikenakan pada inspeksi IAEA awal tahun ini, pertanyaan luar biasa mengenai keberadaan bahan nuklir yang tidak diumumkan di lokasi-lokasi di Iran, dan perlakuan terhadap staf IAEA di negara itu.

“Dalam hal substansi … kami tidak dapat membuat kemajuan,” kata Grossi kepada wartawan, mengatakan bahwa kurangnya kesepakatan telah terjadi “terlepas dari upaya terbaik saya”.

Behrouz Kamalvandi, juru bicara Organisasi Energi Atom Iran, mengatakan kepada televisi Iran timnya “berusaha sampai saat terakhir” tetapi masih ada pekerjaan yang harus dilakukan.

Di antara pejabat lain di Teheran, Grossi bertemu dengan Menteri Luar Negeri Hossein Amir-Abdollahian.

Amir-Abdollahian memberikan kesan positif pada pembicaraan tersebut, mengatakan kepada agen resmi Irna pada hari Rabu bahwa “deklarasi bersama” telah dicapai yang akan diterbitkan “sesegera mungkin”.

‘Kelambatan’

Kunjungan Grossi dilakukan menjelang dimulainya kembali negosiasi yang dijadwalkan pada hari Senin antara Teheran dan kekuatan dunia yang bertujuan untuk menghidupkan kembali kesepakatan 2015 yang memberikan keringanan sanksi Iran sebagai imbalan atas pembatasan program nuklirnya.

Amerika Serikat mengatakan “kecewa” dengan hasil kunjungan Grossi dan mengatakan siap untuk berunding di Wina.

“Tapi tentu saja kegagalan Iran untuk bekerja sama adalah pertanda buruk tentang keseriusan mereka dalam menyelesaikan negosiasi kami dengan sukses,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri.

Anggota perjanjian yang tersisa – Prancis, Jerman, Inggris, Cina, Rusia, dan Iran – akan hadir dengan AS mengambil bagian secara tidak langsung.

Kesepakatan itu secara bertahap hancur sejak mantan Presiden AS Donald Trump secara sepihak menarik diri dari kesepakatan pada 2018.

Tahun berikutnya Iran membalas dengan mulai menjauh dari komitmennya berdasarkan kesepakatan, yang juga dikenal sebagai JCPOA.

Negosiator AS untuk pembicaraan JCPOA Rob Malley memperingatkan bahwa Washington tidak akan “duduk diam” jika Iran menunda kemajuan dalam pembicaraan.

“Jika (Iran) terus melakukan apa yang tampaknya dilakukannya sekarang, yaitu menyeret kakinya di meja diplomatik nuklir dan mempercepat langkahnya dalam hal program nuklirnya … kita harus merespons dengan tepat,” Malley mengatakan kepada penyiar AS NPR.

Pada pertemuan Dewan Gubernur IAEA, UE mengeluarkan pernyataan bersama yang mengatakan “sangat prihatin dengan hasil diskusi yang tidak meyakinkan” dengan Grossi.

Sementara itu, perwakilan Rusia mengatakan mendukung “niat Grossi untuk terus bekerja dengan pihak Iran dan menyerukan agar Teheran melakukan hal yang sama”.

‘Terlalu invasif’

Salah satu langkah menjauh dari kesepakatan itu datang awal tahun ini ketika Iran mulai membatasi beberapa aktivitas inspeksi IAEA.

Iran dan badan tersebut saat ini memiliki perjanjian sementara yang memberikan IAEA akses untuk memantau peralatan di fasilitas nuklir Iran.

Namun, Badan tersebut telah memperingatkan bahwa perjanjian tersebut bukanlah solusi yang tahan lama dan Grossi mengatakan dia “mendekati … titik di mana saya tidak akan dapat menjamin kesinambungan pengetahuan” tentang program nuklir Iran jika dilanjutkan.

Grossi juga mengatakan dia telah menyuarakan keprihatinannya saat berada di Teheran tentang pemeriksaan keamanan pada inspektur IAEA yang oleh badan tersebut digambarkan sebagai “berlebihan invasif”.

Dia mencatat bahwa IAEA dan Iran memiliki perjanjian hukum “yang dimaksudkan untuk melindungi inspektur dari intimidasi, dari penyitaan properti mereka”.

“Rekan-rekan Iran kami telah melembagakan sejumlah tindakan yang sama sekali tidak sesuai” dengan ini, katanya.

(AFP)

Posted By : pengeluaran hk hari ini 2021