slot online

The Transformation of Western Europe From Total Defeat to the Strongest Region in Women’s Gymnastics – An Old School Gymnastics Blog

Pada Kejuaraan Eropa 2022, negara-negara dari Eropa Barat menempati posisi 6 teratas di All-Around. Hasilnya jauh dari dugaan, tetapi di era sebelumnya hasil seperti itu dianggap tidak terpikirkan.

Pernah ada suatu masa ketika Eropa Barat menemukan dirinya benar-benar tertutup dari struktur kekuatan dalam senam artistik wanita (WAG). Selama Perang Dingin, kawasan ini menemukan dirinya secara konsisten berada di belakang tidak hanya Eropa Timur, tetapi juga program Amerika Utara dan Asia. Eropa Barat melewati beberapa dekade tanpa tampil di Final Acara sementara pada saat yang sama finis 20 besar di All-Around jarang terjadi. Ketika aturan batas 3 per negara diperkenalkan pada pertengahan 1970-an, perubahan aturan terjadi setelah Eropa Barat hanya membuat satu pesenam lolos ke All-Around di Kejuaraan Dunia terakhir. Ini di era di mana 36 pesenam berkompetisi di Final All-Around.

Pada Kejuaraan Dunia 1970, Inggris dikalahkan tidak hanya oleh Kanada dan Australia, tetapi juga Selandia Baru. Selama sisa dekade ini, penyelesaian rata-rata Inggris Raya dalam kompetisi tim adalah tempat ke-17. Untuk kawasan ini secara keseluruhan, momen terlemahnya terjadi di Kejuaraan Dunia 1979. Di sini, semua orang dari Eropa Barat tampaknya berbagi rasa malu.

Sanne Wevers (Kiri) dan Lieke Wevers (Kanan) dari Belanda di Olimpiade 2016

Wilayah tersebut tidak memenuhi syarat satu pun pesenam ke Final Acara. All-Arounder peringkat tertingginya finis di urutan ke-47 dalam kualifikasi. Namun berkat batasan 3 per negara, Eropa Barat berhasil meloloskan empat pesenam ke Final All-Around di mana atlet dengan skor tertinggi finis di urutan ke-27. Tapi hasil yang paling tidak menyenangkan adalah bagaimana nasibnya di Kompetisi Tim. Sepuluh negara dari Eropa non-komunis mengirim tim ke Kejuaraan Dunia 1979.

Tidak satu pun dari mereka yang lolos ke Olimpiade.

Bukan niat saya untuk menggambarkan pesenam Eropa Barat dari era ini sebagai pecundang. Bukan karena pesenam secara pribadi berkinerja buruk, tetapi infrastruktur tidak ada untuk membantu mereka mencapai potensi tertinggi mereka. Negara-negara Barat belum menemukan cara untuk mereplikasi organisasi, melatih inovasi, dan rejimen pelatihan yang dirintis oleh Blok Timur. Bahkan ketika Amerika Serikat dengan keunggulan besar dalam sumber daya keuangan dan demografi populasi tidak mampu mematahkan dominasi komunis WAG era Perang Dingin, negara-negara Eropa Barat yang lebih kecil tidak memiliki peluang.

Sebaliknya, Eropa Barat tidak akan dikenal karena medalinya. Itu menghasilkan legenda WAG seperti Susan Cheesebrough dari Inggris Raya. Dia adalah salah satu contoh terbaik dalam sejarah senam dari seorang pesenam yang meski tidak memenangkan medali, masih berhasil mengangkat profil programnya dalam bentuk minat penggemar dan liputan media. Pada akhirnya membuka jalan menuju kesuksesan masa depan dari orang-orang seperti Beth Tweddle dan si kembar Gadirova.

Namun terlepas dari bentuk kesuksesan lain yang dicapai pesenam Eropa Barat, wilayah tersebut masih menemukan dirinya benar-benar tertutup ketika harus mengejar emas di acara paling bergengsi. Blok Timur adalah kekuatan yang dominan. China dan Amerika Serikat memiliki sumber daya untuk memperkuat orang lain. Sementara rekan-rekan terdekat Eropa Barat (Kanada dan Jepang) tampaknya selalu berada di atas angin. Pada 1980-an bahkan Korea Selatan dan Korea Utara mendorong Eropa Barat turun di klasemen. Pada Kejuaraan Dunia 1979, Korea Selatanlah yang mengambil tempat kualifikasi Olimpiade terakhir untuk diri mereka sendiri.

Namun di Kejuaraan Dunia 2019 segalanya berbeda. Sekali lagi tempat kualifikasi Olimpiade dalam kompetisi tim dipertaruhkan. Karena pengurangan ukuran lapangan sejak 1970-an, pada 2019 Eropa Barat kali ini hanya menurunkan delapan tim. Bidang program yang lebih kecil dari Eropa Barat tidak masalah. Tujuh dari mereka akhirnya lolos ke Olimpiade.

Ini mungkin merupakan perubahan terbesar dan paling transformatif yang pernah dialami wilayah mana pun dalam sejarah WAG. Eropa Barat pernah terkenal karena ketidakmampuannya untuk memenangkan medali bahkan saat itu adalah rumah bagi banyak kompetisi olahraga paling bergengsi, memiliki dukungan penggemar yang luas, liputan media yang luas, dan begitu banyak negara kaya dan relatif besar. Tidak satu pun dari mereka yang mampu menyembunyikan sumber daya itu menjadi medali.

Hari ini reputasi bersejarah itu telah berubah total. Eropa Barat kini menjadi kawasan yang sepertinya selalu melebihi ekspektasi. Di masa lalu, interpretasi Eropa Barat adalah memiliki begitu banyak program dengan potensi yang kaya, dan tidak satu pun dari mereka yang dapat memenuhi harapan. Saat ini, interpretasinya sedikit berbeda. Begitu banyak program WAG yang berpotensi, begitu banyak program dengan harapan tinggi untuk dipenuhi, namun tidak satu pun dari mereka yang gagal memenuhi harapan tersebut.

Eropa Barat berada pada titik di mana tidak hanya memenangkan medali dalam kompetisi tim, tetapi memiliki berbagai program yang muncul sebagai favorit medali di tahun tertentu. Berbagai program Eropa Barat berada pada titik di mana mereka meninggalkan peraih medali bertahan dari tim Olimpiade mereka karena senior tahun pertama mereka yang masuk bahkan lebih kuat. Eropa Barat telah menerjunkan program besar yang dapat memenangkan medali dalam kompetisi beregu (Italia dan Inggris Raya). Itu juga dapat membanggakan program-programnya yang lebih kecil yang telah memenangkan emas di Final Acara Olimpiade (Belgia dan Belanda).

Saat Rusia Viktoria Listunova memenangkan All-Around di Kejuaraan Eropa 2021, dia memecahkan rekor tiga kemenangan beruntun dari Eropa Barat dalam acara yang berlangsung selama enam tahun terakhir ini. Lebih penting lagi, ketiga gelar All-Around itu tidak hanya jatuh ke satu, bukan dua, tetapi tiga negara Eropa Barat yang berbeda. Kemungkinan senam Rusia mengalami kekeringan medali yang dibawa kepada mereka bukan oleh orang Rumania atau Ukraina, tetapi Prancis, Inggris, dan Swiss akan membingungkan penggemar senam beberapa dekade sebelumnya.

Mungkin indikasi terbesar bahwa waktu benar-benar telah berubah, adalah sejak 2004 Eropa Barat telah memenangkan lebih banyak gelar All-Around di Kejuaraan Eropa daripada Eropa Timur. Sementara Eropa Barat menikmati tingkat paritas yang mencengangkan. Empat gelar All-Around terakhir Eropa Barat telah jatuh ke empat negara berbeda.

Keberhasilan baru-baru ini dari Eropa Barat mencakup delapan program berikut:

Inggris Raya
Perancis
Italia
Jerman
Spanyol
Belanda
Belgium
Swiss.

Apa yang membuat transformasi ini begitu menarik adalah bahwa program yang sama yang berjuang di era Perang Dingin adalah negara yang sama yang mendominasi olahraga saat ini. Kecuali Belgia, tujuh negara yang tersisa adalah tujuh program WAG terkuat Eropa non-komunis selama era Perang Dingin. Belgia adalah satu-satunya “pendatang baru” dalam struktur kekuatan Eropa Barat. Selain itu, kecuali Swiss, semua negara ini lolos ke tim penuh ke Olimpiade 2021 di WAG.

Untuk Swiss, meskipun program tersebut berjuang keras untuk lolos ke Olimpiade, programnya telah tampil jauh di atas kelas beratnya. Swiss adalah negara terkecil yang memenangkan medali WAG di Kejuaraan Dunia, negara terkecil yang memenangkan medali WAG di Olimpiade, dan negara terkecil yang memenangkan gelar WAG All-Around di Kejuaraan Eropa.

Ketika negara lain melihat Eropa Barat, mereka punya alasan untuk takut. Untuk Brasil dan Jepang, dua negara besar yang bergabung untuk 338 juta orang dan warisan senam yang luar biasa, mereka memiliki sedikit kesalahan ketika mereka bersaing dalam kompetisi tim. Mereka tidak mampu untuk “mengalami hari yang buruk” karena dengan tujuh program kuat dari Eropa Barat, program tersebut dapat dengan cepat mendorong Anda ke bawah klasemen menuju posisi #11, #12 dan #13 yang ditakuti. Titik di mana kualifikasi Olimpiade menjadi do or die. Prospek Olimpiade kedua negara telah dipertaruhkan karena sebagian besar Eropa Barat membuat proses kualifikasi begitu sulit.

Untuk program peringkat rendah yang berspekulasi tentang prospek memenangkan medali dalam kompetisi tim, kendala terbesar mereka secara tradisional adalah kekuatan mapan seperti Rumania, Rusia, Amerika Serikat, dan China. Tapi sekarang ada kendala baru. Kebangkitan Italia, Prancis, dan Inggris Raya baru-baru ini telah menciptakan program kelompok kedua yang sama sulitnya untuk ditembus. Mereka telah muncul sebagai kekuatan baru olahraga di belakang “Empat Besar” tradisional. Untuk mendapatkan medali perunggu, Anda sekarang harus melewati negara-negara ini juga.

Untuk program yang lebih rendah yang ingin naik, Eropa Barat sekarang menjadi penghalang baru dalam kompetisi tim jika mereka berharap memenangkan medali perunggu. Untuk kekuatan tradisional yang pernah disebut “Empat Besar”, keberhasilan Italia dan Inggris Raya ditambah dengan meningkatnya ancaman dari Prancis telah menjadikan “Empat Besar” sebagai konsep usang.

Adapun peristiwa individu, ancaman bisa datang dari mana saja. Di Olimpiade 2016 Belanda lolos ke Final Tim sambil membawa pulang medali emas di balok. Di Olimpiade 2021 tren yang sama terjadi. Hanya kali ini Belgia lolos ke Final Tim sambil membawa pulang medali emas di palang yang tidak rata. Ketika kesuksesan seperti itu dicapai bahkan oleh negara-negara berukuran sedang di Eropa Barat, kawasan ini benar-benar telah menjadi pusat kekuatan.

Kekuatan Eropa Barat menjadi begitu kuat sehingga kehadiran Italia dan Prancis cukup untuk mengangkat kompetisi seperti Mediterranean Games. Apa yang sebenarnya merupakan kompetisi regional tiba-tiba menjadi acara yang harus ditonton oleh para penggemar senam inti karena kehadiran Lorette Charpy, Angela Andreoli, Carolann Heduit, dan Giorgia Villa menjadikannya lapangan bertabur bintang. Ajang regional ini tiba-tiba menjadi ajang uji coba tidak resmi antara dua negara yang akan saling bertarung memperebutkan supremasi di Kejuaraan Eropa dan Dunia akhir tahun ini.

Daerah lain juga meningkatkan profilnya. Terutama Kanada dan Brasil di belahan bumi Barat, sementara di Asia baik Korea Selatan dan Jepang meraih kemenangan bersejarah. Bahkan di dalam Eropa sendiri tampaknya ada kekuatan tambahan yang muncul. Denmark, Swedia, dan Finlandia telah menunjukkan peningkatan mereka sendiri. Satu, atau semua negara ini bisa menjadi “pendatang baru” berikutnya dalam struktur kekuasaan seperti yang dilakukan Belgia.

Tetapi untuk program-program tradisional Eropa Barat, keterpaduanlah yang membuat situasi mereka unik. Negara-negara yang sama yang pernah berbagi kekalahan kolektif mereka selama Perang Dingin semuanya tampaknya bangkit pada waktu yang hampir bersamaan. Di atas kertas mereka adalah delapan negara yang berbeda, tetapi ada perasaan aneh tentang interkonektivitas dalam cara mereka berjuang dan unggul sebagai satu kesatuan.

Di era Perang Dingin mereka berbagi penghinaan kolektif. Tapi di abad baru mereka telah menghabiskan dua dekade berbagi kesuksesan kolektif mereka.

Game togel ialah game yang terlalu https://masterangka2d.top/togel-singapura-hari-ini-sgp-toto-output-sgp-data-sgp-2022/ amat besar. Salah satunya game togel hongkong. Game toto hk menjadi salah satu game togel yang mempunyai banyak sekali aktornya. Pasar togel hk sendiri menaiki posisi ke dua dengan pemeran Lagutogel paling banyak sesudah pasar togel singapore.

Sebab banyaknya pemeran dari https://athyantha.com/output-hk-data-hk-perbelanjaan-hk-hadiah-hk-togel-hong-kong-hari-ini-2022/ sebabkan pasar togel ini membagikan banyak sekali bocoran knowledge nilai keluaran hk. Serta per hari ini, keluaran hk menjadi keluaran paling banyak yang dicari oleh para bettor togel. Pasaran ini telah mengeluarkan knowledge hk yang mampu https://glutenfreeshanghai.com/hk-siopa-loteri-hong-kong-allbwn-hk-data-hk-heddiw/ memandang segera dalam web site kita.