slot online

The Podium of All-Around Champions – An Old School Gymnastics Blog

Sambil melihat kembali foto-foto lama dari Kejuaraan Dunia 2019, saya menemukan foto Simone Biles, Sunisa Lee, dan Angelina Melnikova. Tiba-tiba saya sadar bahwa ketiga pesenam di foto tersebut sekarang adalah Juara All-Around (AA) menjadikannya pertemuan langka dari tiga legenda yang telah memperoleh medali emas di ajang paling bergengsi di senam artistik wanita (WAG).

Foto itu bukan hanya pertemuan kebetulan, tetapi produk sampingan langsung dari Simone, Sunisa, dan Angelina mengambil pose kemenangan tradisional bersama setelah secara kolektif memenangkan ketiga medali pada senam lantai di Kejuaraan Dunia 2019. Saat itu hanya Biles yang menjadi Juara All-Around. Tetapi di Olimpiade 2021 Sunisa Lee akan memenangkan gelar AA, dan Angelina Melnikova akan melakukan hal yang sama di akhir tahun di Kejuaraan Dunia 2021.

Dalam sejarah WAG, sangat jarang di level Grup-1 (Kejuaraan Dunia dan Olimpiade) ada tiga Juara AA yang berbagi podium. Sebelum 2019, satu-satunya saat skenario yang tepat ini terjadi adalah di Olimpiade 1976. Meskipun ada beberapa skenario yang “tidak pasti” di tahun-tahun lainnya.

Kejuaraan Dunia 1999

Salah satu skenario yang tidak pasti terjadi di Kejuaraan Dunia 1999 ketika Andreea Raducan (Emas), Simona Amanar (Perak), dan Svetlana Khorkina (Perunggu) berbagi podium di lapangan. Svetlana adalah Juara AA yang tak terbantahkan setelah memenangkan gelar pada tahun 1997, 2001, dan 2003. Tetapi Raducan memenangkan gelar AA di Olimpiade 2000, hanya untuk dikosongkan dan diberikan kepada Simona Amanar.

Meski medalinya dilucuti, penggemar senam sangat mendukung Andreea Raducan dan percaya medali yang dikosongkannya sebagai ketidakadilan bersejarah. Sampai hari ini Raducan sering dianggap sebagai Juara AA sejati dari Olimpiade 2000 dalam basis penggemar senam meskipun dia tidak secara resmi memiliki gelar tersebut.

Apakah Anda seorang penggemar senam yang percaya Raducan harus dianggap sebagai Juara AA 2000 yang sebenarnya, atau percaya Amanar adalah Juara AA 2000 yang sebenarnya, yang masih menyisakan dua peraih medali emas AA di podium 1999 ini. Tapi saya yakin pendekatan terbaik untuk kontroversi AA Olimpiade 2000 adalah memperlakukannya sebagai ikatan antara Raducan dan Amanar. Dengan demikian kedua pesenam tersebut harus dianggap sebagai peraih medali emas AA bersama dengan Khorkina. Menjadikan ini sebagai contoh podium dengan tiga Juara AA di atasnya. Meskipun memperlakukan ini sebagai contoh yang sebanding memiliki satu tanda bintang besar di atasnya.

Secara teknis, ketiga pesenam itu dinobatkan sebagai Juara AA, dengan penafian bahwa hanya dua yang benar-benar mampu mempertahankan gelar mereka.

Kejuaraan Dunia 1987

Di luar tahun 1976 dan 2019, contoh terdekat dari podium yang memiliki tiga Juara AA adalah final beam di Kejuaraan Dunia 1987. Aurelia Dobre meraih emas, Elena Shushunova meraih perak, dan Svetlana Boginskaya meraih perunggu. Shushunova memenangkan gelar AA dalam seri pada tahun 1985 di Kejuaraan Dunia tahun itu, tetapi dia kemudian memenangkan gelar AA langsung di Olimpiade 1988.

Sedangkan Dobre meraih gelar AA pada tahun 1987 sedangkan Boginskaya meraih gelar AA miliknya sendiri pada tahun 1989. Sehingga membuat ketiga pesenam ini bertanggung jawab atas tiga gelar AA berturut-turut dari tahun 1987-1989. Namun, alasan mengapa saya menyebut ini sebagai skenario “tidak pasti” adalah karena ada pesenam keempat di podium. Ecaterina Szabo mengikat Boginskaya untuk perunggu.

Jadi sementara balok final di Kejuaraan Dunia 1987 memiliki tiga Juara AA di podium, secara teknis Anda tidak dapat mengatakan bahwa setiap peraih medali di podium ini adalah juara AA.

Olimpiade 1976

Anda harus kembali ke Olimpiade 1976 untuk menemukan perbandingan yang tepat dengan 2019 di mana podium menampilkan tiga pesenam dan ketiganya adalah Juara AA. Pada tahun 1976 pelakunya adalah Ludmilla Turischeva, Nadia Comaneci, dan Nellie Kim. Turischeva memenangkan gelar AA-nya pada tahun 1970, 1972, dan 1974. Nadia memenangkan gelar AA-nya di Olimpiade 1976 dan bertahun-tahun kemudian Nellie Kim mendapatkan gelar AA-nya di Kejuaraan Dunia 1979.

Jadi setiap podium yang menampilkan Nadia, Nellie, dan Ludmilla akan menghasilkan podium AA Champions. Di Olimpiade 1976, ketiganya berbagi podium dalam dua kesempatan terpisah. Yang pertama terjadi di All-Around sendiri saat Nadia meraih emas, Nellie meraih perak, dan Turischeva meraih perunggu. Itu kemudian terjadi lagi selama final lantai ketika Nellie Kim finis pertama, Turischeva kedua, dan Comaneci di tempat ketiga.

Dalam kira-kira delapan puluh tahun acara internasional tingkat tinggi diadakan di senam wanita, Olimpiade 1976 tetap menjadi satu-satunya kompetisi yang menghasilkan podium Juara AA. Itu sampai dua musim terakhir ketika tren berulang untuk pertama kalinya dalam empat dekade berkat Sunisa Lee, Simone Biles, dan Angelina Melnikova.

Game togel ialah game yang benar-benar https://antiteilchen.com/togel-hkg-output-hk-output-hk-keputusan-hk-data-togel-hong-kong/ terlalu besar. Salah satunya game togel hongkong. Game toto hk menjadi keliru satu game togel yang membawa banyak sekali aktornya. Pasar togel hk sendiri menaiki posisi kedua bersama pemeran Lagutogel paling banyak sesudah pasar togel singapore.

Sebab banyaknya pemeran dari https://mefindcoupon.com/toto-hk-perbelanjaan-hk-hk-mengumpulkan-data-output-hk-hk-togel-hari-ini/ menyebabkan pasar togel ini membagikan banyak sekali bocoran knowledge nilai keluaran hk. Serta per hari ini, keluaran hk jadi keluaran paling banyak yang dicari oleh para bettor togel. Pasaran ini sudah mengeluarkan information hk yang sanggup https://atmo-picardie.com/togel-hong-kong-togel-singapura-togel-sydney-hk-sgp-data-output-sdy/ memandang langsung di dalam website kita.