slot online

The Curse of the European Championships (Part II) – An Old School Gymnastics Blog

Catatan: Artikel ini adalah Bagian II dari seri 3 bagian

Bagian I: 2018-2022
Bagian II: 2009-2017
Bagian III: 2002-2008

Ellie Downie (2017)

Pada 2017 Ellie Downie meraih medali emas AA di Kejuaraan Eropa. Tepat sebelum kompetisi, Ellie mengalami cedera di Kejuaraan Inggris, tetapi berjuang melewatinya saat berkompetisi di Kejuaraan Eropa. Tapi akhirnya cedera pergelangan kaki Downie membutuhkan operasi dan dia terpaksa mundur dari Kejuaraan Dunia 2017.

Ellie Downie akan finis ke-11 di AA di Kejuaraan Dunia 2018. Tapi di Kejuaraan Dunia 2019 dia memenangkan medali perunggu di lemari besi. Meskipun tiga pesenam lainnya telah menggantikannya sebagai Juara AA Eropa di tahun-tahun berikutnya, Ellie Downie adalah pesenam terbaru yang memenangkan medali emas AA Eropa dan kembali memenangkan medali lain dalam acara individu di Olimpiade atau Kejuaraan Dunia.

Sayangnya untuk Ellie Downie, Pandemi Covid-19 akan mengganggu karirnya dan dia kehilangan semua momentumnya dari 2019 selama “tahun yang hilang” di tahun 2020. Ellie Downie akan berusaha masuk tim Olimpiade 2021, tetapi tidak terpilih. Kariernya terhenti sejak saat itu.

Giulia Steingruber (2015)

Anda harus kembali ke tahun 2015 bersama Giulia Steingruber untuk menemukan pesenam yang tidak terhambat secara signifikan oleh kutukan Kejuaraan Eropa. Setelah memenangkan AA di Kejuaraan Eropa, di akhir tahun Steingruber finis ke-5 di AA di Kejuaraan Dunia 2015.

Meski menempati posisi 4 peringkat lebih rendah di klasemen, penampilan Giulia sama sekali tidak menurun. Pada Kejuaraan Dunia 2015, lima dari 7 besar adalah pesenam Amerika Utara atau Asia dan tidak memenuhi syarat untuk Kejuaraan Eropa. Satu-satunya pesenam Eropa yang mengalahkan Giulia Steingruber adalah Larisa Iordache yang cedera selama Kejuaraan Eropa 2015.

Giulia Steingruber benar-benar mencapai tingkat kesuksesan sebelumnya di Kejuaraan Dunia 2015 dan sangat sulit untuk membantah bahwa ini adalah kompetisi terkutuk untuknya. Jika seseorang ingin benar-benar pilih-pilih, Giulia menempati posisi ke-7 di lemari besi selama Final Acara yang secara teknis akan menjadi penempatan terendahnya dalam periode lima tahun dari 2013 hingga 2017. Tapi itu berada di bawah konteks Steingruber memberikan kinerja AA terbaiknya. karier.

Setelah gelar AA Eropa 2015, Giulia tampil di dua Olimpiade berikutnya. Di Olimpiade 2016 dia memenangkan medali Olimpiade pertama dalam karirnya. Pada Kejuaraan Dunia 2017 dia memenangkan medali pertama dalam karirnya di tingkat Kejuaraan Dunia. Meskipun dia tidak memenangkan medali seperti itu di Kejuaraan Dunia 2015, tidak diragukan lagi bahwa Kejuaraan Eropa 2015 membantu mendorong Giulia Steingruber menuju kesuksesan di masa depan.

Aliya Mustafina (2013)

Dalam 20 tahun terakhir Mustafina adalah salah satu dari sedikit pesenam yang terhindar dari kutukan Kejuaraan Eropa. Setelah memenangkan gelar AA Eropa pada tahun 2013, Aliya Mustafina mengikuti Kejuaraan Dunia 2013 dimana dia memenangkan medali perunggu di AA. Seperti Giulia Steingruber dua tahun kemudian, Mustafina akan menjadi pesenam peringkat tertinggi dari Kejuaraan Eropa di Final AA Kejuaraan Dunia.

Aliya Mustafina kemudian memenangkan lebih banyak medali setelah kemenangannya di Kejuaraan Eropa tahun 2013 daripada sebelumnya. Ini termasuk penampilan Olimpiade lainnya di mana dia memenangkan tiga medali tambahan. Jadi tidak, Aliya Mustafina tidak mengalami kutukan yang sama yang menimpa Juara AA Eropa lainnya.

Namun, ada kenangan yang tersisa dari Kejuaraan Eropa 2011 di mana Aliya merobek ACL-nya. Mustafina akan melanjutkan karir Hall of Fame-nya menuju kesuksesan besar, tetapi cedera mencegahnya untuk mereplikasi dominasi yang sama yang dia raih di Kejuaraan Dunia 2010 di tahun-tahun mendatang. Sementara premis artikel ini berfokus pada pesenam yang benar-benar memenangkan AA Eropa seperti yang dilakukan Aliya pada 2013, tetapi ada sesuatu yang bisa dikatakan tentang jenis kesialan yang berbeda antara Aliya dan kompetisi yang berasal dari 2011 ini.

Anna Dementyeva (2011)

Saat Aliya Mustafina cedera di Kejuaraan Eropa 2011, hal ini memungkinkan rekan setimnya Anna Dementyeva merebut gelar AA untuk dirinya sendiri. Sang juara yang tidak terduga mencoba yang terbaik untuk membuktikan bahwa medali emas Eropanya bukanlah kebetulan. Anna menghadiri Kejuaraan Dunia 2011 di mana dia finis ke-31 dalam kualifikasi AA dan gagal melaju. Dalam proses menjadi salah satu contoh paling ekstrim dari kutukan ini.

Untuk menambah penghinaan pada cedera, Dementyeva finis di urutan ke-14 dalam kualifikasi balok, satu-satunya peralatan yang dia loloskan ke Final Acara selama Kejuaraan Dunia 2010. Anna tidak akan dapat mengulangi kesuksesan ini pada tahun 2011. Setelah memenangkan gelar AA Eropa pada tahun 2011, Anna akhirnya gagal lolos ke Final Acara atau Final AA selama sisa karirnya di kompetisi Grup-1.

Ini terjadi saat Rusia sedang reload dengan kedatangan talenta muda seperti Viktoria Komova, Anastasia Grishina, dan Maria Paseka. Tumpukan bakat Rusia hanya menjadi lebih buruk ketika Mustafina dapat bergabung kembali dengan tim tepat waktu untuk Olimpiade 2012. Perkembangan ini pada akhirnya akan mendorong Anna Dementyeva keluar dari lineup awal meskipun kemampuannya untuk terus menghasilkan skor yang layak dalam peran spesialis. Rusia memiliki terlalu banyak bakat untuk memberi ruang bagi Dementyeva.

Kejuaraan Dunia 2011 adalah penampilan terakhir Dementyeva di kompetisi besar. Ini terjadi hanya beberapa bulan setelah medali emasnya di Kejuaraan Eropa 2011. Tidak ada Juara All-Around Eropa yang mengalami kejatuhan yang lebih cepat atau lebih keras daripada Anna Dementyeva.

Ksenia Semyonova (2009)

Adalah Ksenia Semyonova yang memenangkan European All-Around pada tahun 2009 dan memulai dinasti dari tiga Juara AA Rusia berturut-turut. Semyonova melakukan debut seniornya pada tahun 2007 dan langsung meraih medali emas di palang tidak rata di Kejuaraan Dunia tahun itu. Selama Olimpiade 2008 dia finis ke-4 di AA dan ke-6 di bar yang tidak rata. Sayangnya, dia tidak memenangkan satu medali pun. Tapi Ksenia mendekati dan penampilannya terpuji, sehingga Semyonova mendapatkan popularitas besar di kalangan penggemar senam.

Ini membuatnya siap untuk Kejuaraan Eropa 2009 di mana Ksenia memenangkan AA. Tapi di Kejuaraan Dunia 2009 Semyonova finis ke-13 di All-Around dan gagal mencapai Final Acara. Setelah Kejuaraan Eropa 2009, Ksenia beralih dari All-Arounder kelas atas dan favorit penggemar yang menyenangkan, untuk menyaksikan perannya dengan tim nasional Rusia berkurang setiap tahun.

Meskipun dia baru berusia 16 tahun ketika merebut gelar AA di Kejuaraan Eropa 2009, segera setelah itu Semyonova menjadi pesenam di sisi buruk karirnya. Ksenia tidak akan tampil di Final Acara di Kejuaraan Dunia 2009 atau 2010, juga tidak masuk tim Olimpiade 2012. Tapi Ksenia Semyonova memenangkan medali emas sebagai anggota tim Rusia di Kejuaraan Dunia 2010.

Itu adalah keadaan yang sulit dalam olahraga di mana kariernya bisa sangat singkat.

Tautan ke Bagian III

Tautan ke bagian sebelumnya (Bagian I)

Game togel ialah game yang amat https://jeremiahhealy.com/output-hk-togel-hongkong-perbelanjaan-hk-data-hk-totobet-hk/ benar-benar besar. Salah satunya game togel hongkong. Game toto hk jadi keliru satu game togel yang mempunyai banyak sekali aktornya. Pasar togel hk sendiri menaiki posisi ke dua bersama dengan pemeran Lagutogel paling banyak sehabis pasar togel singapore.

Sebab banyaknya pemeran berasal dari https://nagalautbet.com/rahsia-memenangi-ratusan-juta-dari-perjudian-togel-singapura/ membawa dampak pasar togel ini membagikan banyak sekali bocoran knowledge nilai keluaran hk. Serta per hari ini, keluaran hk menjadi keluaran paling banyak yang dicari oleh para bettor togel. Pasaran ini telah mengeluarkan knowledge hk yang sanggup https://ablpokeronline.net/sgp-output-singapore-togel-sgp-prize-output-sgp-data/ menyaksikan langsung di dalam web kita.