Presiden Meksiko mengatakan dia memiliki Covid-19 untuk kedua kalinya, gejala ‘ringan’
Americas

Presiden Meksiko mengatakan dia memiliki Covid-19 untuk kedua kalinya, gejala ‘ringan’

Dikeluarkan pada:

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador mengatakan pada hari Senin bahwa ia menderita Covid-19 untuk kedua kalinya dan mengalami gejala ringan, ketika negara yang terpukul keras itu berjuang melawan gelombang infeksi lain.

“Saya informasikan bahwa saya terinfeksi Covid-19 dan meskipun gejalanya ringan, saya akan tetap isolasi dan hanya akan melakukan pekerjaan kantor dan berkomunikasi secara virtual sampai saya melewatinya,” cuitnya.

Lopez Obrador mengatakan bahwa Menteri Dalam Negeri Adan Augusto Lopez akan menggantikannya pada konferensi pers pagi seperti biasa dan acara publik lainnya saat dia pulih.

Beberapa jam sebelumnya presiden berusia 68 tahun itu muncul di depan wartawan tanpa masker berbicara dengan suara serak, memicu tuduhan dari para pengkritiknya atas perilaku yang tidak bertanggung jawab.

Dia mengatakan dia berencana untuk dites untuk Covid-19 tetapi yakin dia menderita flu.

Beberapa pengguna media sosial berharap Lopez Obrador cepat sembuh, sementara yang lain mengkritiknya karena ceroboh.

“Jika dia jatuh sakit parah, dia akan memiliki dokter terbaik untuk melayaninya,” kata analis politik Viri Rios dalam sebuah posting Twitter yang dibagikan ratusan kali. “Namun, banyak jurnalis di antara hadirin, bahkan tidak memiliki asuransi (kesehatan).”

Lopez Obrador mengatasi serangan pertama Covid-19 pada awal 2021.

Ia telah menerima vaksin AstraZeneca termasuk booster pada 7 Desember.

Seperti banyak negara, Meksiko berada dalam cengkeraman gelombang baru infeksi virus corona menyusul munculnya varian Omicron yang sangat menular dan pertemuan keluarga akhir tahun tradisional.

Pada hari Jumat, angka kematian Covid-19 resmi Meksiko – tertinggi kelima di dunia – melampaui 300.000, meskipun kematian harian tetap jauh lebih rendah daripada selama gelombang sebelumnya.

Negara berpenduduk 129 juta orang itu telah melaporkan total lebih dari 4,1 juta kasus terkonfirmasi virus corona.

Angka sebenarnya diyakini jauh lebih tinggi karena tingkat pengujian yang rendah.

Salah satu tujuan wisata paling populer di dunia, Meksiko telah membuka perbatasannya selama pandemi dan tidak memerlukan tes atau izin vaksinasi dari pelancong yang tiba.

(AFP)

Posted By : keluaran hk hari ini 2021