slot online

D’Amato, Kovtun Win Memorial Gander Titles

Alice D’Amato dan Illia Kovtun

Kompetisi Memorial Gander tahunan diadakan hari ini di Chiasso, Swiss, di mana Alice D’Amato dari Italia mendominasi di bidang putri sementara Illia Kovtun dari Ukraina melawan balik dari awal yang sulit untuk memenangkan gelar putra hanya di bawah sepersepuluh.

D’Amato memulai dengan awal yang kuat di lemari besi, di mana Yurchenko gandanya menghasilkan 14,1, lebih dari setengah poin di depan sisa lapangan. Dia melanjutkan dengan set yang bagus di bar, menunjukkan sebagian besar hanya masalah bentuk kecil di seluruh, dan meskipun dia berjuang sedikit dengan pirouette depan penuh, menyelesaikannya secara horizontal, dia pulih dengan baik dari itu untuk mencapai front ganda hanya dengan lompatan kecil. untuk mendapatkan 14,25.

Memilih untuk berkompetisi di lantai untuk acara terakhirnya – para wanita hanya harus berkompetisi tiga kali di sini, dan dapat memilih yang mana – D’Amato menyelesaikan dengan nada tinggi, mendaratkan pukulan cambuk menjadi tiga kali lipat dengan sangat baik di garis jatuh pembukaannya. Tombak gandanya mendarat agak dalam dengan lompatan ke depan, ada lompatan ke depan dari depan ganda penuh, dan dia hampir jatuh dari putaran serigala ganda, tetapi dia mampu menyelamatkan ketiga kesalahan agar tidak menjadi drama yang lebih besar. untuk mendapatkan 13,45, skor lantai tertinggi kompetisi untuk menambah total keseluruhan 41.800 miliknya.

Orang lain yang finis di podium di sini bukan bagian dari prediksi saya, tetapi Lena Bickel dari Swiss dengan medali perak dan Morgane Osyssek dari Prancis dengan perunggu memiliki penampilan terkuat dari kelompok itu, datang tanpa jatuh pada hari di mana balok sangat tragis bagi sebagian besar atlet.

Bickel, peraih medali perak all-around nasional tahun ini, tampak fantastis, memasang 13,55 untuk lemari besinya yang kuat dan kemudian mengikutinya dengan set lantai pembunuh yang mencakup tata letak ganda yang solid, 2½ ke depan, dan pike ganda untuk 13,2 . Ada beberapa momen liar di beamset-nya, termasuk goyangan besar pada seri penerbangannya, yang lebih kecil di bagian sakelar, dan kemudian pendaratan yang rapuh saat turun 2½, tetapi dibandingkan dengan kebanyakan, rutinitasnya sukses, memilih naik 12,75 untuk membawanya ke 39.500 secara keseluruhan.

Itu juga merupakan hari yang sangat menyenangkan bagi Osyssek, yang memulai dengan 13,3 untuk Yurchenko penuhnya, dan kemudian membuka set lantainya dengan tata letak ganda yang brilian, yang tampak luar biasa di udara dan juga mendarat dengan sangat baik. Dia akhirnya menjadi agak rendah dan lama pada full-in selama umpan kedua, mendaratkannya di luar batas, tetapi dia menyelesaikan dengan baik untuk 12,4 dan kemudian menyamai balok 12,75 Bickel, berbagi beberapa masalah yang sama – termasuk goyangan besar pada seri acro – tetapi akhirnya keluar dengan pukulan, ditutup dengan tombak ganda besar, untuk menyelesaikan harinya dengan 38.450 untuk finis di podium.

Eythora Thorsdottir adalah favorit untuk tempat podium di sini, tetapi dia akhirnya ketinggalan hanya sepersepuluh setelah jatuh di balok, acara terakhirnya hari itu. Dia memiliki salah satu Yurchenko penuh yang lebih kuat dari kompetisi di babak pertama, menghasilkan 13,35, dan set barnya sangat bagus, menghasilkan 13,55 untuk set yang mencakup Shaposhnikova ke Pak, Maloney untuk menjamin, tembakan kaki penuh ke kaki, piked Jaeger, dan full-out dengan lompatan kecil. Rangkaian sinarnya dimulai dengan pertarungan besar di dudukan handspring punggungnya, tetapi dia tampak seperti langsung tenang, menunjukkan putaran L penuh yang indah untuk membagi lompatan menjadi putaran Y penuh hanya dengan penyesuaian kecil. Tetapi tepat setelah itu, dia melewatkan seri penerbangan dan juga mengalami goyangan besar pada putaran ganda tidak lama kemudian, meninggalkannya hanya pada 11,45 dengan total keseluruhan 38.350.

Dua lainnya yang lolos ke babak final adalah Hatakeda Chiaki dari Jepang – akhirnya membuat debut internasionalnya di usia 18! – di urutan kelima dengan 37.250 dan Laura Casabuena dari Spanyol di urutan keenam dengan 36.800. Keduanya memulai dengan kuat di vault dan floor, tetapi seperti dengan Thorsdottir, sinar di putaran terakhirlah yang membuat keduanya tidak mencapai podium, karena Hatakeda kehilangan somi di sisinya sementara Casabuena mengalami kejatuhan yang sangat keras pada seri tiga kali lipatnya, sebagai tambahan. jatuh kedua di kemudian hari.

Juga bersaing di sini tetapi tidak melaju ke final adalah Bilge Tarhan dari Turki di urutan ketujuh dengan 24.650, Selina Kickinger dari Austria di urutan kedelapan dengan 24.200, Chiara Giubellini dari Swiss di urutan kesembilan dengan 23.900, dan Valeriia Osipova dari Ukraina di urutan 10 dengan 23.650 .

Tarhan memiliki persaingan yang sangat baik, meskipun tidak memiliki kemahiran dalam jatuh di lantai, sementara yang lain semua jatuh yang membuat mereka keluar dari final, termasuk Kickinger di Jaeger-nya di bar, Giubellini di tata letak ganda di lantai, dan Osipova di lantai. double tuck-nya di garis jatuh terakhirnya di lantai – meskipun sangat menyenangkan melihat Osipova kembali dan mencapai rutinitas yang sukses setelah berurusan dengan kesulitan teknis ketika dia seharusnya tampil dan harus menunggu sekitar setengah jam lagi untuk mendapatkan kesempatan kedua di akhir rotasi.

Dalam kompetisi putra, di mana gelar “all-around” ditentukan oleh empat event, sepertinya Kovtun mungkin tidak memiliki kesempatan untuk naik podium setelah kesalahan di lantai pada putaran pertama, terutama karena jarak 12,95 di sana membuatnya sejauh ini. di belakang pesaing lainnya di bidang yang kuat ini. Namun, dia bangkit kembali dengan set yang kuat pada pommel horse yang menghasilkan 14,2 dan rutinitas yang sebagian besar bersih di palang paralel (meskipun dia bisa sedikit lebih ketat di sana-sini) yang menghasilkan 14,45 sebelum diakhiri dengan Kasamatsu 1½ dengan lompatan kembali ke lemari besi, pergi 14,55 ke sana untuk berakhir dengan 56,150.

Jumlah tersebut berakhir tepat di depan Yul Moldauer dari Amerika Serikat di urutan kedua, dengan Moldauer menunjukkan sebagian besar rutinitas yang kuat, selain dari sedikit cegukan di dekat akhir rutinitas pukulannya (meskipun dia masih mengelola 13,5 di sana) dan penurunan peringkat di lemari besi (dia melakukan Kas penuh alih-alih Kas 1½ biasanya, tetapi mengeksekusinya dengan cukup baik untuk mendapatkan 14,0). Semua yang saya lihat dari Moldauer di lantai (14,45) dan p-bar (14,15) cukup bagus, meskipun itu tidak cukup untuk mengambil alih kepemimpinan, dengan 56,100 miliknya hanya menyisakan 0,05 di belakang dalam perburuan gelar.

Itu hampir sama antara perak dan perunggu, yang terakhir jatuh ke tangan Lorenzo Minh Casali dari Italia dengan 55.900. Saya pikir Casali benar-benar memiliki hari terbaik hanya berdasarkan apa yang saya tonton secara fisik, dengan satu-satunya kesalahan sebenarnya datang pada Kas ganda penuh di lemari besi, di mana pendaratannya agak lemah dengan langkah besar keluar dari matras untuk mendapatkan 14,3 , agak rendah untuknya. Tapi sebaliknya, dia hebat, dengan pekerjaan yang sangat bersih di p-bar dan lantai untuk mendapatkan skor 14,2 di keduanya. Sayangnya, tingkat kesulitannya pada rutinitas terakhirnya – cincin – sedikit terlalu rendah baginya untuk tetap berada di campuran emas, meskipun sangat menyenangkan melihatnya di podium.

Melengkapi enam besar yang lolos ke final adalah Joel Plata dari Spanyol di urutan keempat dengan 55.850, Adem Asil dari Turki di urutan kelima dengan 55.750, dan Kaya Kazuma dari Jepang di urutan keenam dengan 53.650. Plata mengalami hari yang menyenangkan dari semua yang saya lihat, dengan keempat rutinitasnya mendarat antara pukul 13.85 dan 14.05, dengan vault menjadi alat dengan skor tertinggi tetapi juga terlemah. Asil memulai kompetisi dengan memimpin dengan 14,7 on ring – cocok untuk juara dunia yang baru dinobatkan! – tapi dia agak lemah di lemari besi, p-bar, dan lantai, sementara Kaya berjuang sedikit sepanjang hari, dengan set pukulan kasar, hampir jatuh pada p-bar-nya turun, dan kehilangan Kolman-nya di batang tinggi.

Juga di lapangan putra tetapi tidak mencapai final adalah Casimir Schmidt dari Belanda di urutan ketujuh dengan 40.600, Vinzenz Höck di urutan kedelapan dengan 40.450, Dominic Tamsel dari Swiss di urutan kesembilan dengan 40.250, Lucas Desanges dari Prancis di urutan ke-10 dengan a 39.600, dan Taha Serhani dari Swiss di urutan ke-11 dengan 38.600.

Sebagian besar atlet ini akan bertandang ke Zürich untuk Piala Swiss pada Minggu ini, 27 November, meskipun Italia akan mengistirahatkan D’Amato dan Casali dengan Martina Maggio dan Nicola Bartolini sebagai gantinya, sementara Noe Seifert akan menggantikan Tamsel untuk tim Swiss pertama, Anina Wildi akan menggantikan Giubellini di tim Swiss kedua, Addison Fatta akan bergabung dengan Moldauer untuk melengkapi tim AS, dan Ukraina tidak akan bertanding. Informasi lebih lanjut tersedia di sini.

Artikel oleh Lauren Hopkins

Game togel ialah game yang terlampau https://sieviarynets.net/output-sgp-isu-sgp-singapore-pools-togel-today/ amat besar. Salah satunya game togel hongkong. Game toto hk menjadi tidak benar satu game togel yang mempunyai banyak sekali aktornya. Pasar togel hk sendiri menaiki posisi ke dua bersama pemeran Lagutogel paling banyak setelah pasar togel singapore.

Sebab banyaknya pemeran dari https://kaylamaureenwilliams.com/togel-hong-kong-output-data-hk-hk-toto-perbelanjaan-hk-hari-ini/ mengakibatkan pasar togel ini membagikan banyak sekali bocoran information nilai keluaran hk. Serta per hari ini, keluaran hk menjadi keluaran paling banyak yang dicari oleh para bettor togel. Pasaran ini telah mengeluarkan information hk yang dapat https://cheval-toulouse.com/hk-output-hongkong-togel-hk-toto-hk-2022-data/ memandang segera didalam web site kita.