Al-Attiyah memenangkan mahkota Reli Dakar keempat;  Sunderland mengklaim gelar sepeda
World

Al-Attiyah memenangkan mahkota Reli Dakar keempat; Sunderland mengklaim gelar sepeda

Dikeluarkan pada:

Pembalap Qatar Nasser al-Attiyah memenangkan Reli Dakar untuk keempat kalinya setelah perjalanan dua minggu yang melelahkan melalui gurun Arab Saudi mencapai klimaks pada hari Jumat.

Al-Attiyah, yang sebelumnya menang pada 2011, 2015 dan 2019, merebut penghargaan keseluruhan hampir setengah jam dari juara reli dunia sembilan kali Prancis Sebastien Loeb.

Pembalap sepeda motor Inggris Sam Sunderland mengklaim mahkota Reli Dakar keduanya pada hari sebelumnya.

Tahap terakhir dirusak oleh tragedi ketika mekanik Prancis berusia 20 tahun Quentin Lavallee tewas dalam kecelakaan mobil.

Al-Attiyah – juga peraih medali perunggu dalam skeet shooting di Olimpiade London 2012 – memimpin dari awal hingga akhir untuk mengamankan kemenangan pertamanya di Arab Saudi setelah dua tempat runner-up.

“Itu adalah Dakar yang luar biasa bagi kami,” kata pembalap Toyota berusia 51 tahun itu.

“Kami belum pernah menang sejak 2019. Ada tiga tim solid yang mampu menang. Matthieu (Baumel co-driver Prancisnya) dan saya, tim, kami semua melakukan pekerjaan dengan baik untuk menang.

“Kami selalu finis kedua sejak kami datang ke Arab Saudi dua tahun lalu, sekarang kami sangat senang mencapai tujuan kami.

“Seluruh balapan berjalan tanpa hambatan.”

Tahap akhir balapan mobil dimenangkan oleh Henk Lategan dari Afrika Selatan dengan pemegang rekor Dakar secara keseluruhan Stephane Peterhansel berada di urutan kedua dengan Audi hibrida listriknya.

Pabrikan Jerman itu telah mengatakan sebelum balapan bahwa mereka tidak memiliki aspirasi untuk memenangkan gelar keseluruhan dalam entri pertamanya dengan model hibrida, tetapi mereka mengamankan beberapa kemenangan etape.

‘Kepalaku bisa meledak’

Sunderland, yang pada 2017 menjadi juara Inggris pertama dalam kategori mobil atau sepeda, finis 3 menit 27 detik di depan Pablo Quintanilla dari Chili dan Matthias Walkner dari Austria untuk merebut bendera kotak-kotak di Jeddah.

Sunderland, 32, mendominasi minggu pertama tetapi harus berjuang untuk memimpin secara keseluruhan selama hari-hari terakhir dan menyerah beberapa kali sebelum akhirnya keluar sebagai yang teratas.

Ia mengatakan tidak semua berjalan mulus di babak final yang ia masuki dengan memimpin dengan sehat.

“Sejujurnya saya tidak bisa lebih bahagia,” kata Sunderland.

“Tahap terakhir ini sangat sulit dan sangat menegangkan… Banyak navigasi, banyak catatan rumit, beberapa kali agak membingungkan dan tidak yakin saya berjalan ke arah yang benar.

“Fiuh. Jujur, kepalaku bisa meledak. Sepuluh menit terakhir, aku tidak yakin apakah aku akan menang, sekarang mereka memberi tahuku dan, wow, mimpi menjadi kenyataan.

“Saya mengalami musim yang cukup sulit, tetapi ketika Anda memenangkan Dakar, itu semua sepadan. Sangat menyenangkan.”

Bagi Quintanilla, itu adalah hadiah yang bagus setelah meninggalkan Husqvarna untuk menggantikan juara 2021 Kevin Benavides di Honda.

Petenis berusia 35 tahun itu mengatakan itu adalah Dakar yang “paling menegangkan” baginya, meskipun, semangatnya telah didorong oleh rekan-rekan senegaranya yang menulis kepadanya.

“Saya sangat senang dengan hasil ini,” katanya.

“Itu adalah balapan yang sangat, sangat sulit. Saya melakukan yang terbaik. Ini adalah hasil yang baik bagi saya sebagai bagian dari tim yang berbeda.

“Kami berjuang keras sejak hari pertama. Itu melelahkan secara fisik dan mental. Tapi saya sangat senang dengan penampilan saya di balapan.”

Walkner, yang menjadi juara pada 2018, sangat gembira dengan posisi terakhirnya.

“Jika Anda mengatakan kepada saya sebelum reli saya bisa finis di tiga besar, saya akan berkata, ‘di mana saya harus menandatangani?’,” kata pria berusia 35 tahun itu.

“Saya akan menikmati posisi podium ini, yang hampir terasa seperti sebuah kemenangan.”

(AFP)

Posted By : togel hkg